On Being An Independent Woman

Beberapa waktu lalu ada seorang teman di sini yang “menegur” saya sambil bercanda : “Ella, kamu itu independen sekali ya. Tidak ada salahnya lho sekali-kali manja.”

Jawaban spontan saya : “saya geli kalau harus bermanja-manja, apalagi sama cowok”

Ya, saya dididik untuk menjadi seorang yang tangguh. Sejak saya kecil, orang tua saya tidak pernah mengajarkan saya untuk bergantung pada siapapun. Mulai dari hal sekecil merapikan tempat tidur, cuci piring, dan sebagainya, saya lakukan sendiri walaupun dulu di rumah ada ART.

Mungkin hal itulah yang membuat saya tidak pernah merasa takut tinggal berjauhan dengan orang tua. Mereka menyediakan segala fasilitas yang saya perlukan, tetapi saya sudah dibiasakan untuk mengurus keperluan saya sendiri.

Beranjak dewasa, saya mulai dekat dengan pria. Pada masa inilah saya menyadari bahwa sebagian besar pria tidak menyukai wanita yang independen. Apakah lantas saya mengubah kepribadian supaya menjadi seorang wanita yang “disukai” oleh pria? Tidak. Justru dengan kriteria ini saya bisa menyeleksi pria mana yang layak saya harapkan. Ternyata masih ada kok pria yang tidak terintimidasi dengan seorang wanita independen seperti saya. 🙂

Jujur saja, wacana tentang “wanita independen tidak disukai pria” ini sempat menghantui pikirian saya. Bagaimana kalau pria-pria itu berpikir bahwa saya terlalu picky? Tapi pada akhirnya, hey justru saya harus picky untuk hal-hal yang berkaitan dengan masa depan saya.

Saya tidak mempan dengan kata-kata puitis nan romantis. Tapi saya bisa jatuh hati dengan seseorang yang mempunyai visi jelas tentang masa depannya. Saya jatuh hati dengan seseorang yang punya mimpi. Saya jatuh hati dengan seseorang yang berorientasi pada solusi dari suatu masalah, bukan malah memperkeruh situasi. Saya jatuh hati dengan seseorang yang bisa romantis di saat yang tepat (contohnya ketika saya sakit).

Seorang wanita independen juga membutuhkan kehadiran seorang pria. Tetapi bukan pria biasa. Hanya pria tangguh yang bisa berjalan berdampingan dengan seorang wanita tangguh.

Pada akhirnya, apakah saya perlu berubah menjadi seorang wanita yang dependen? Tidak! 🙂

(Almost) two years and counting. Masih dia yang sama, yang cuek nyebelin, tapi suka tertawa terkekeh. Bedanya? Dulu jarak rumah kami hanya berkisar 5 kilometer-an, jarak kantor cuma sebatas Jakarta Pusat-Jakarta Timur. Sekarang, jarak kami ribuan kilometer ditambah beda waktu 5 jam. Tidak ada lagi dia yang naik motor samperin saya ke rumah. Hanya sesekali muncul notifikasi dari dia di layar telepon genggam saya.

Mungkin kalau dulu saya tidak ketemu dia lagi, sekarang saya gak ada di Jerman.

 

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s